Friday, September 16, 2016

6. MENGHADAPI KECEMASAN

Setiap orang pasti mempunyai kenangan ketika menghadapi saat yang cemas. Semasa menghadapinya kita perlu ingat pada Tuhan dan yakin Tuhan akan sentiasa bersama orang yang memerlukan pertolongan daripadaNya.

Pada 23 januari 2007 iaitu lebih kurang jam 8.15 pagi saya membawa isteri ke Hospital Serdang kerana sakit perut untuk bersalin. Setelah sampai dan terus mendaftar di Dewan Bersalin kira-kira pukul 11.20 pagi saya dipanggil oleh jururawat ke bilik nombor 14 di mana isteri saya ditempatkan.

Setelah sampai saya melihat isteri saya berada di katil dan mengerang kesakitan. Saya terus ke tempatnya dan meminta supaya ia bersabar dan menyebut nama Allah. Beliau menyebut secara selang-seli antara nama Allah dan sakit. Beberapa minit kemudian saya terus menekan butang kecemasan dan seramai tiga jururawat datang dan mereka memeriksa keadaan isteri saya dan terus menjalankan tugas untuk menyambut kelahiran bayi.

Isteri saya bertarung dengan nyawa. Saya begitu cemas kerana isteri saya menarik nafas beberapa kali tapi masih gagal untuk mengeluarkan kepala bayi. Dua orang jururawat memberi kata-kata perangsang. Saya terus meminta isteri saya menyebut nama Allah dan cuba sedaya upaya.

Setelah berkali-kali mencuba bersama dengan menyebut nama Allah dan akhirnya isteri saya berjaya melahirkan bayi lelaki yang kelima.

Tuhan saja yang tahu betapa cemasnya saya tapi bila berjaya maka terus perasaan bertukar dengan kegembiraan. Begitulah pentingnya memohon pertolongan daripada Tuhan semasa cemas dan betapa gembiranya bila rasa cemas sudah hilang.

Itulah saat kecemasan yang tidak dapat saya lupakan dalam hidup kerana pertama kali saya melihat isteri saya bersalin. Saya mengeluarkan air mata melihat kesakitan isteri ketika hendak mengeluarkan kepala bayi dan setelah berjaya air mata juga mengalir keluar tatapi gembira atas usaha gigih yang dilakukan oleh isteri dalam perjuangan antara hidup dan mati serta gembira kerana mendapat putera yang baru. Bayi itu kemudiannya diberi nama Wan Fakhruddin Atiqi Bin Wan Mohamad Nazarie.

No comments:

Post a Comment